Total Pageviews

Diberdayakan oleh Blogger.

Marquee Beri Donasi

<div style='background-color: none transparent;'><a href='http://news.rsspump.com/' title='rsspump'>news</a></div>
Daftar Alamat dan Nomor Telepon Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat PKM) di Kabupaten Pasaman Propinsi Sumbar: 1. Puskesmas Bonjol. Alamat: Jl. Lintas Sumatera Nagari Kp Sianok Nagari Ganggo Hilia,Kec.Bonjol. Jenis (type): Perawatan 2. Puskesmas Ladang Panjang. Alamat: Jl. Lintas Padang Sawah Kumpulan, Kec. Bonjol. Jenis (type): Perawatan 3. Puskesmas Kumpulan. Alamat: Jl. Lintas Sumatera Nagari Lima Kuto, Kec. Bonjol. Jenis (type): Non Perawatan 4. Puskesmas Simpati. Alamat: Jl. Padang Sawah Kumpulan, Kec. Bonjol. Jenis (type): Non Perawatan 5. Puskesmas Lubuk Sikaping. Alamat: Jl. Prof. Dr. Hamka, Kec. Lubuk Sikaping. Jenis (type): Non Perawatan 6. Puskesmas Sundatar. Alamat: Jl. Lintas Padang Medan Jrg Salibawan, Kec. Lubuk Sikaping. Jenis (type): Non Perawatan 7. Puskesmas Cubadak.Alamat: Jl. Raya Simpang Empat Panti, Kec. II Koto. Jenis (type): Perawatan 8. Puskesmas Simpang Tonang. Alamat: Jl. Simpang Lambau Jrg. Tanjung Mas, Kec. II Koto. Jenis (type): Non Perawatan 9. Puskesmas Tapus Alamat: Jl. Lintas Padang Medan No. 26 Ds. Selamat, Kec. Panti. Jenis (type): Perawatan 10. Puskesmas Pegang Baru.Alamat: Jl. Lintas Padang Medan Jrg Bahagia, Kec. Panti. Jenis (type): Non Perawatan 11. Puskesmas Kuamang.Alamat: Jl. Tapus Lundar Jrg Kuamang, Kec. Panti. Jenis (type): Non Perawatan 12. Puskesmas Rao.Alamat: Jl. Lintas Padang Medan Pasar Rao Nagari Tarung-tarung, Kec. Rao. Jenis (type): Perawatan 13. Puskesmas Pintu Padang.Alamat: Jl. Curanting Muaro Tais Km. 18 Ds. Pintu Padang, Kec. Mapat Tunggul. Jenis (type): Perawatan 14. Puskesmas Silayang.Alamat: Nagari Silayang, Kec. Mapat Tunggul Selatan. Jenis (type): Non Perawatan 15. Puskesmas Lansat Kadap. Alamat: Jl. Tunas Harapan Rambah, Kec. Rao Selatan. Jenis (type): Non Perawatan

Kelok Sembilan Topang Ekonomi Sumbagteng


Jumat, 01 November 2013

Kelok Sembilan Topang Ekonomi Sumbagteng -
duakotopas.com (Payakumbuh) – Sa­tu lagi mahakarya anak bangsa siap beroperasi. Genap sepuluh tahun, pengerjaan Jalan Layang (Fly Over) Ke­lok Sembilan di­ram­­pungkan. Me­gaproyek yang awal pe­nger­jaannya diluncurkan Presi­den Megawati pada 2003 lalu, kemarin (31/10) diresmikan Pre­siden Susilo Bambang Yu­dhoyono. 

Terhitung hari ini, Jembatan La­yang Kelok Sembilan resmi ber­operasi setelah dilakukan uji co­ba penggunaannya selama mu­dik Lebaran 2012 dan 2013. Pe­resmian fly over di perbatasan Sum­bar-Riau itu, melengkapi ko­l­eksi karya anak bang­sa dalam pem­­bangunan infra­struk­tur ber­tek­­nologi tinggi setelah ja­l­an tol Bali Mandara dan Jem­ba­tan Su­ramadu di Jawa Timur.

Saat meninjau Fly Over Kelok 9, kemarin, Presiden SBY menga­gu­mi keindahan arsitektur dan lan­­s­kap jembatan yang berada di Sa­rilamak, Ka­bupaten Lima­puluh Kota itu. “Luar biasa sekali pe­­manda­ngan­nya. Ini tidak kalah de­n­gan pe­man­d­angan di Jepang. Jem­batan ini juga mahakarya anak bangsa,” kata Pre­­siden SBY di­dampingi Ibu Ne­gara Ani Yu­dho­yono dan sejumlah menteri.

Presiden akan meresmikan jem­ba­tan ini bersamaan dengan pun­­cak pe­ringatan ke-33 Hari Pa­ngan Sedunia di Padang, kemrin (31/10).

Menteri Pekerjaan Umum, Djo­ko Kirmanto menyampaikan, jem­batan sepanjang 943 meter dan jalan peng­hubung sepanjang 2.089 meter ini telah lolos uji ke­layakan. Jem­batan Kelok 9 di­lengkapi ram­bu-rambu dan pe­nambahan penga­man jalan (road safety) dengan peng­hi­jauan di tebing-tebing seki­tarnya.

”Jembatan Kelok 9 meru­pa­kan jembatan penghubung an­tara Paya­kumbuh, Sumatera Barat, dan Pekanbaru, tepatnya di Km 143 hingga Km 148 dari Padang.

Ra­ta-rata, sejumlah 7.900 ken­da­raan setiap harinya melintasi ja­lur ini,” kata Djoko.

Kelok 9 merupakan jalan lin­tas tengah Sumatera, meng­hu­bungkan Provinsi Riau dan Sum­bar.

Dinamakan Kelok 9 karena memiliki 9 kelokan. Kelok 9 juga salah satu tempat peristirahatan favorit bagi para pengendara dari Riau menuju Sumbar karena pemandangannya nan indah. Pengendara dimanjakan dengan pemandangan alam dari hutan lindung dan konservasi.

Jika Jawa Timur punya Jembatan Suramadu dan Bali memiliki jalan tol di atas laut, Sumbar kini boleh bangga punya Jembatan Kelok 9 ini. Panjang jembatan sekitar 943 meter dengan jalan penghubung sejauh 2.089 meter.

Djoko Kirmanto memprediksi bangunan Fly Over Kelok 9 bisa bertahan hingga 100 tahun. Kendati demikian, perawatan dan tingginya dinding tebing yang curam perlu dibenahi untuk mengantisipasi risiko longsor.

Dia mengatakan, proyek Jalan Layang Kelok Sembilan ini bukan saja besar untuk ukuran Sumatera Barat, namun juga skala nasional.

Topang Ekonomi Sumbagteng

Jembatan Kelok 9 merupakan satu dari empat jembatan paling strategis pada jalur transportasi Padang–Pekanbaru–Dumai sepanjang 510 km, dengan akses utama lintas barat Sumatera di Provinsi Sumatera Barat dan lintas timur Sumatera di Provinsi Riau.

Menurut Kepala Balai Besar Jalan Nasional Maruasas Panjaitan, Jembatan  Kelok 9 di Sarilamak, Kabupaten Limapuluh Kota, penopang urat nadi perekonomian di Sumatera bagian tengah (Sumbagteng): Sumbar dan Riau.

“Infrastruktur ini penyangga utama interkoneksi koridor Sumatera dalam aplikasi program Masterplan Pelaksanaan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia,” kata Maruasas Panjaitan kepada Padang Ekspres.

Jembatan Kelok Sembilan sepanjang 964 meter ini, berada pada jalur utama Sumbar-Riau di Sarilamak. Buah karya anak bangsa ini begitu indah dan fenomenal, karena lahir dari perencanaan, pendanaan dan kekaryaan bangsa sendiri, dengan fokus “hemat biaya”. Untuk menyelesaikan bangunan raksasa sepanjang hampir 1 km (berikut 2.500 meter jalan akses) di lokasi terpencil Lembah Harau tersebut, hanya menelan biaya Rp 0,6 triliun.

Jumlah tersebut relatif rendah jika dibandingkan biaya pembangunan Jembatan Holtekamp di Kota Jayapura dengan estimasi biaya Rp 821 miliar untuk 743,2 meter bangunan jembatan berikut 1.322 meter jalan akses. “Langkah “hemat biaya” ini juga tercermin dari penolakan DPU/Bina Marga Sumatera Barat tahun 2003 atas tawaran bantuan Jepang yang menyodorkan desain dengan dominasi komponen serba baja, hingga berbiaya tinggi, yakni lebih dua kali lipat dari yang sekarang,” kata mantan Kepala Balai Besar Jalan Nasional Papua tersebut.

Sukses ini buah jerih payah dan kerja sama yang baik kontraktor Waskita Karya (Persero) Tbk yang  berpengalaman dalam melaksanakan infrastruktur jembatan,  konsultan (PT Virama Karya), serta jajaran Kementerian PU dan dukungan pemda dan rakyat Sumbar.

Kepala Satker PJN 1-Sumbar dari Bina Marga, Dahler dan PPK Rina Komala Sari mengatakan, Jalan Layang Kelok 9 untuk menanggulangi kemacetan lalu lintas pada jalur utama Sumbar-Riau, akibat buruknya alinyemen jalan perbukitan Kelok-9,  yang berdampak akutnya bottlenecking.

Jalur ini juga menarik dikembangkan menjadi objek pariwisata, karena cantiknya lanskap panaroma Bukit Barisan.

Wamen Pekerjaan Umum Hermanto Dardak mengatakan, Sumbar merupakan hinterland utama bagi koridor Sumatera. Jalan Layang Kelok 9 diaplikasi dalam bentuk Green Construction melalui partisipasi BKSDA (Badan Konservasi Sumber Daya Alam) Sumatera Barat, pada lahan sekitar 7 ha dari 12 ha yang diperuntukkan. Sedang bangunannya bernilai Rp 586.000.000.000 dengan kapasitas 14.000 kendaraan berat sehari. Bangunan atasnya ditopang 30 pilar berketinggian 10-60 meter.

Jalur lama yang terjal dan bertikungan tajam, itu menyimpan romantika yang digambarkan dalam dua lagu Minang berjudul Sinar Riau dan Kelok Sembilan. Lagu ini melantunkan kulindan (balada) pedagang hortikultura antarprovinsi yang terinspirasi gemulainya alunan musik klakson Bus Sinar Riau yang sering ditumpangi. Dendangan lagu itu sekaligus peredam stres para musafir yang melintasi Kelok 9, karena lambannya laju kendaraan dan ancaman longsor. (ayu/rdo/adi/fdl/ztl)


Berita Sumbar - padangekspres

Postkan Komentar:

Latest Update