Total Pageviews

Diberdayakan oleh Blogger.

Marquee Beri Donasi

<div style='background-color: none transparent;'><a href='http://news.rsspump.com/' title='rsspump'>news</a></div>
Daftar Alamat dan Nomor Telepon Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyarakat PKM) di Kabupaten Pasaman Propinsi Sumbar: 1. Puskesmas Bonjol. Alamat: Jl. Lintas Sumatera Nagari Kp Sianok Nagari Ganggo Hilia,Kec.Bonjol. Jenis (type): Perawatan 2. Puskesmas Ladang Panjang. Alamat: Jl. Lintas Padang Sawah Kumpulan, Kec. Bonjol. Jenis (type): Perawatan 3. Puskesmas Kumpulan. Alamat: Jl. Lintas Sumatera Nagari Lima Kuto, Kec. Bonjol. Jenis (type): Non Perawatan 4. Puskesmas Simpati. Alamat: Jl. Padang Sawah Kumpulan, Kec. Bonjol. Jenis (type): Non Perawatan 5. Puskesmas Lubuk Sikaping. Alamat: Jl. Prof. Dr. Hamka, Kec. Lubuk Sikaping. Jenis (type): Non Perawatan 6. Puskesmas Sundatar. Alamat: Jl. Lintas Padang Medan Jrg Salibawan, Kec. Lubuk Sikaping. Jenis (type): Non Perawatan 7. Puskesmas Cubadak.Alamat: Jl. Raya Simpang Empat Panti, Kec. II Koto. Jenis (type): Perawatan 8. Puskesmas Simpang Tonang. Alamat: Jl. Simpang Lambau Jrg. Tanjung Mas, Kec. II Koto. Jenis (type): Non Perawatan 9. Puskesmas Tapus Alamat: Jl. Lintas Padang Medan No. 26 Ds. Selamat, Kec. Panti. Jenis (type): Perawatan 10. Puskesmas Pegang Baru.Alamat: Jl. Lintas Padang Medan Jrg Bahagia, Kec. Panti. Jenis (type): Non Perawatan 11. Puskesmas Kuamang.Alamat: Jl. Tapus Lundar Jrg Kuamang, Kec. Panti. Jenis (type): Non Perawatan 12. Puskesmas Rao.Alamat: Jl. Lintas Padang Medan Pasar Rao Nagari Tarung-tarung, Kec. Rao. Jenis (type): Perawatan 13. Puskesmas Pintu Padang.Alamat: Jl. Curanting Muaro Tais Km. 18 Ds. Pintu Padang, Kec. Mapat Tunggul. Jenis (type): Perawatan 14. Puskesmas Silayang.Alamat: Nagari Silayang, Kec. Mapat Tunggul Selatan. Jenis (type): Non Perawatan 15. Puskesmas Lansat Kadap. Alamat: Jl. Tunas Harapan Rambah, Kec. Rao Selatan. Jenis (type): Non Perawatan

Awal 2014, Kemenpera Bangun 30.000 Rumah Murah untuk PNS dan MBR


Minggu, 22 Desember 2013

Awal 2014, Kemenpera Bangun 30.000 Rumah Murah untuk PNS dan MBR -
duakotopas.com (Bogor) – Kementerian Perumahan Rakyat (Kemenpera) akan memulai pembangunan sebanyak 30.000 unit rumah subsidi untuk pegawai PNS dan masyarakat berpenghasilan rendah (MBR). Program rumah subsidi ini dilaksanakan mulai pada Februari 2014 mendatang skema KPR Fasilitas Likuiditas Pembiayaan Perumahan (FLPP).

Kepastian tersebut dikemukakan Deputi Bidang Pengembangan Kawasan, Agus Sumargiarto, kepada Kompas.com usai prosesi peletakan batu pertama pembangunan Perumahan untuk pegawai Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal di Griya Indah Serpong, Gunung Sindur, Kabupaten Bogor, Jumat (20/12/2013). Dari total 30.000 unit tersebut, 20.000 unit di antaranya tersebar di berbagai kawasan di Indonesia Tengah dan Timur. Sedangkan 10.000 unit lainnya tersebar di kawasan Indonesa Barat.

"Peresmian pembangunan perumahan subsidi di Indonesia Tengah dan Timur akan dipusatkan di Mamuju, Sulawesi Selatan, sedangkan di Indonesia Barat akan dipusatkan di Banten," imbuh Agus.

Pelaksanaan pembangunan rumah subsidi untuk pegawai tersebut, lanjut Agus, dilaksanakan bekerjasama dengan Perum Perumnas. Untuk diketahui, Kemenpera mengalokasikan dana rumah subsidi dengan mekanisme KPR FLPP untuk pegawai dan MBR sebesar Rp 7 triliun pada 2014

Selain dengan Perum Perumnas, Kemenpera juga menjalin kerjasama dengan Kementerian lainnya. Satu di antaranya adalah dengan Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal (PDT). Mereka berkolaborasi membangun kompleks perumahan untuk pegawai di Kecamatan Gunung Sindur, Kabupaten Bogor.

Menteri Perumahan Rakyat, Djan Faridz, mengatakan pembangunan rumah ini merupakan tindak lanjut kerjasama antara Kementerian Perumahan Rakyat, Kementerian Pembangunan Daerah Tertinggal dan PT Khatulistiwa Indah Jaya Permai selaku pengembang perumahan Griya Indah Serpong dalam rangka memfasilitasi penyediaan rumah bagi pegawai kedua kementerian tersebut.

"Rumah untuk pegawai, khususnya dan MBR belum banyak terbangun, padahal kebutuhannya tinggi. Proses pembangunan perumahan bagi pegawai ini dilaksanakan secara bertahap. Mudahan-mudahan lebih cepat terbangun, supaya pegawai dapat memiliki rumah ini segera," ujar Djan.

Pembangunan perumahan dua kementerian tersebut difasilitasi oleh pemerintah dan dapat dimiliki para pegawai dengan memanfaatkan KPR FLPP dengan  suku bunga 7,25 persen dan angsuran Rp 700.000 per bulan serta tenor 20 tahun.

Program pembangunan rumah untuk pegawai ini, tambah Djan, bertujuan  meningkatkan kesejahteraan pegawai PNS/Non PNS dengan memperkecil pengeluaran untuk biaya transportasi.

Adapun Griya Indah Serpong, menurut Agus, merupakan perumahan seluas 50 hektar yang  mengusung konsep hunian berimbang dengan konstruksi 2 lantai (rumah tumbuh).

"Di dalamnya akan dibangun total 620 unit. Terbagi atas rumah tipe 36/60 m2 sebanyak 50 unit, tipe 36/72 me sejumlah 70 unit, dan 500 unit lainnya masih dalam proses karena terbentur ketersediaan lahan. Selain rumah pegawai, sebelumnya sudah dibangun hunian eksisting dengan tipe lebih besar," ujar Agus.

Berita Nasional - Kompas.com

Postkan Komentar:

Latest Update